Home / Redaksi Kilas

Selasa, 21 Juni 2022 - 01:51 WIB

Aktivis Pergerakan Lintas Generasi Tahun 1970 – 2000 an Menggelar Camping di Dayeuhmanggung Garut

Kilas Garut News-Bertempat dilokasi kaki Gunung Cikuray tepat di area perkebunan teh Dayeuhmanggung tempat wisata Sunda Campfire,wilayah Kecamatan Cilawu Garut, Aktivis pergerakan lintas generasi adakan acara dengan menggelar Camping selama dua hari yaitu hari Sabtu – Minggu (18-19 Juni 2022).

Sejumlah nama aktivis pergerakan mulai tahun 1970 hingga 2000-an hadir, diantaranya Hariman Siregar, Muhammad Jumhur Hidayat, Sahganda Nainggolan, Soenjati, In’am Mustopa, Iwan Sumule, Andrianto, Mimih Haeruman, Paskah Irianto, Agustiana, Santoso, Marlin Dinamikanto, Behom, Anto, Nissa Wargadipura, Mahmud Yunus, Zam zam Zomantara, Galih F Qurbany, Ateng Sujana, Deni Ramdhani dan beberapa aktivis Jawa Barat lainnya.

Sementara itu ,koordinator Siaga 98 Hasanuddin yang juga sebagai penanggungjawab dalam kegiatan camping tersebut. Ia menyampaikan, kegiatan ini sengaja digelar untuk sekedar refleksi pergerakan aktivis sejak tahun 70-an, era reformasi hingga saat ini.

Baca Juga :  Kampung KB Aisyiyah Masuk 11 Nominasi Terbaik Tingkat Provinsi Jawa Barat

“Hanya sekedar refleksi pergerakan, silaturahmi antar aktivis, jarang-jarang kita bisa kumpul dalam suasana yang lebih cair, kemping bersama,” Jelas Hasanuddin, Senin (20/06/2022).

Hasanuddin menyampaikan, para aktivis yang hadir, saat ini sudah memiliki ruang aktivitas masing-masing, mulai masuk dalam lingkaran pemerintahan, partai politik hingga penggerak berbagai organisasi. Kemah ini, menjalin kembali silaturahmi antar aktivis hingga diharapkan bisa menjaga cita-cita reformasi yang dulu diperjuangkan bersama-sama dan keberagaman bangsa ini yang terancam retak karena politik identitas.

Baca Juga :  Kapolres Garut Press Release Kasus Penganiayaan Kepada Anggota TNI

Masih kata Hasanuddin,menurutnya, Garut sengaja dijadikan tempat untuk pelaksanaan kegiatan ini karena inisiasi acara ini juga dari para aktivis-aktivis pergerakan di Garut, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jakarta yang intensif berkomunikasi selama masa pergolakan di era orde baru.

Lewat kemah aktivis lintas generasi ini cita-cita reformasi bisa terus dikawal oleh para aktivis baik yang berada di lingkaran pemerintah, partai politik dan penggerak-penggerak organisasi masyarakat.

“Salahsatu isu yang kritik adalah jabatan presiden tiga periode, sudah selesai, tidak ada lagi pembahasan soal itu, oligarki disekeliling kekuasaan, kedaulatan bernnegara, agenda-agenda lain reformasi masih harus terus diperjuangkan,” pungkasnya.(Agus*).

Berita ini 70 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Redaksi Kilas

Semangat Para Pelajar Bantu TNI di TMMD Reguler ke 120 Kodim 0611/Grt di Cintadamai

Redaksi Kilas

Polsek Leles Polres Garut Laksanakan Rawan Pagi di PT Changshin

Redaksi Kilas

Dorong Peningkatan Kinerja Dan Disiplin Pegawai, Disperindag ESDM Gandeng BKD

Redaksi Kilas

Kapolsek Garut Kota Polres Garut Berharap Siswa SMPN 4 Garut Tidak Melakukan Bullying

Redaksi Kilas

Polsek Klari Polres Karawang Gelar Apel Malam Persiapan Patroli Kepung Karawang 

Redaksi Kilas

Polsek Cilawu Polres Garut Dampingi Vaksinasi di Pasar Sehat Genteng

Redaksi Kilas

Polres Garut Kawal Aksi Unjuk Rasa Dengan Humanis

Redaksi Kilas

Tim Sancang Polres Garut Lakukan Penyelidikan Terkait Adanya Aksi Premanisme