Home / Redaksi Kilas

Selasa, 25 Januari 2022 - 22:35 WIB

Jam Mengajar Tidak Dibayar, Mantan Guru Honorer Nekad Bakar Sekolah

Kilas Garut News – Satreskrim Polres Garut melaksanakan konferensi pers terkait dengan adanya tindak pidana dengan sengaja membakar membuat letusan yang mendatangkan bahaya terhadap barang yang terjadi terhadap sekolah SMPN 1 Cikelet, Kabupaten Garut, Jawa Barat, bertempat di Mapolres Garut. Selasa (24/1/2022).

Tindak pidana itu dilakukan MA mantan guru honorer di SMPN 1 Cikelet, yang kesal dan kecewa, karena pada saat menjadi guru honorer pada tahun 1996 sampai 1998 belum diberikan haknya yaitu uang jam mengajar dengan nominal perkiraan Rp.6 juta.

Kapolres Garut melalui Kasat Reskrim AKP Dede Sopandi menjelaskan, bahwa MA mantan guru honorer di SMPN 1 Cikelet melakukan tindak pidana dengan membakar Sekolah, yang menurutnya kesal dan kecewa tidak diberikan uang jam mengajar pada saat menjadi Guru Honorer pada tahun 1996-1998.

Baca Juga :  SEGI dan PGRI Garut Dapat Apresiasi Dari Dewan Pendidikan, Ketua PGRI : Pengangkatan 3.300 PPPK di Garut Terbanyak se Indonesia

” Kejadian pembakaran dilakukan MA, yang dimana MA (tersangka) pernah bekerja sebagai tenaga guru honorer di tahun 1996 sampai 1998, didasari dengan rasa sakit hati tersangka berinisial MA ini pernah tidak diberikan haknya sebagai guru honorer di periode 1996-1998 “, ungkapnya.

Pada saat melakukan pembakaran sekolah tersebut, MA hanya seorang diri dengan cara menggunakan korek api dan bensin yang dimasukkan kedalam botol bekas yang dibeli dari Pom bensin.

” Tersangka berinisial MA ini membutuhkan uang tersebut untuk menikah, dan tersangka pernah datang pertengahan tahun 2020 ke pihak sekolah namun tidak ada realisasinya, hingga tersangka melakukan pembakaran sekolah “, ujar Dede.

Baca Juga :  Bupati Garut Monitoring Proses Belajar Tatap Muka, KPG Ingatkan Penggunaan BOS

Barang-barang yang terbakar akibat perbuatan tersangka yakni dua buah pintu dari triplek untuk ruangan guru dan ruangan rapat, seperangkat komputer beserta mejanya yang berada di belakang pintu ruang guru, dan rak buku, kursi, juga berkas lama soal ujian yang ada di ruang rapat.

Barang bukti yang diamankan Satreskrim Polres Garut yaitu 4 (empat) butir pentul korek api, 1 (satu) Unit perangkat komputer, abu pembakaran dan kertas sisa pembakaran, rekaman cctv yang telah di copy, dan celana, baju, topi, dan masker milik pelaku.

” Atas perbuatannya itu, Tersangka berinisial MA dijerat dengan ancaman hukuman penjara selama-lamanya 12 ( dua belas) tahun penjara “,pungkas AKP Dede Sopandi (Kasat Reskrim polres Garut).(red*).

Berita ini 7 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Redaksi Kilas

Kegiatan Kepolisian Rutin Yang Ditingkatkan Polsek Karangpawitan Polres Garut

Redaksi Kilas

Bupati Garut Tegaskan Perusahaan Tidak Boleh Memberikan Apapun Kepada Pemkab Garut

Redaksi Kilas

Anggota DPR RI PDI Perjuangan Gelar Bimtek penguatan Akselerasi Gratieks,Yudha Puja Turnawan Apresiasi

Redaksi Kilas

Sanksi Bagi PPPK Nakes Yang Mengundurkan Diri, Begini Kata Sekda Garut

Redaksi Kilas

Polsek Cilawu Monitoring Perkemahan Pramuka

Redaksi Kilas

Urai Blackspot Titik Kemacetan Arus Lalu Lintas Polsek Limbangan Polres Garut Terjunkan Anggotanya Ke Jalan Raya

Redaksi Kilas

Pembinaan Siswa Dan Siswi SMK 2 Pasundan Garut Bersama Polsek Garut Kota

Redaksi Kilas

Polres Garut Melaksanakan Pemeriksaan Kesehatan Anggota